Yayasan Dharmasastra Manikgeni

Kantor Pusat: Jalan Pulau Belitung Gg. II No. 3 - Desa Pedungan - Denpasar BALI 80222. Telepon 0819 9937 1441 -- 0821 4600 0640. Diterbitkan oleh: Yayasan Dharmasastra Manikgeni. Terbit bulanan. Eceran di Bali Rp 20.000,- Pelanggan Pos di Bali Rp 22.000,- Pelanggan Pos di Luar Bali Rp 26.000,-

Rabu, 15 Mei 2019

Triphala Resep Ayur Weda Sebagai Deteksi Kanker Payudara

I Nyoman Tika

Pengobatan ayurveda  mulai banyak dilirik orang. Ayurveda adalah kata Sansekerta, yang berarti “kitab suci untuk umur panjang.”  Ini merupakan sistem kuno pengobatan tradisional yang lazim di India dan di beberapa negara Asia Selatan lainnya. Hal ini didasarkan pada pandangan holistik tentang perawatan yang diyakini dapat menyembuhkan penyakit manusia melalui pembentukan keseimbangan dalam berbagai elemen kehidupan manusia, tubuh, pikiran, kecerdasan dan jiwa.
 
Ayurveda awalnya  merupakan peradaban Lembah Indus (sekitar 3000 SM) dan telah diturunkan dari generasi ke generasi dengan  tradisi lisan, seperti empat teks suci lainnya (Rigveda, Yajurveda, Samaveda dan Atharvanaveda) yang disusun antara abad ke-12 dan ke-7. BC. Sebagai pustaka rujukan penggunaan  obat-obatan herbal,  Ayurveda ditemukan di semua empat Veda lainnya, hal ini menunjukkan bahwa Ayurveda  dapat dikatakan sebagai sebuah teks yang mengawali atau mendahului Veda lainnya, atau paling tidak beberapa abad sebelumnya. Namun demikian Ayurveda  sudah dipraktekkan secara  penuh pada zaman Buddha (abad ke-6 SM) dan telah menghasilkan dua dokter terhebat di India kuno, Charaka dan Shushrutha yang telah  menyusun teks-teks dasar tentangnya.

Pada saat ini, Ayurveda telah berkembang pada  delapan sub spesialisasi berbeda dari perawatan medis, bernama Ashtanga, yang meliputi pembedahan, pengobatan internal, pediatri, toksikologi, kesehatan dan umur panjang, dan penyembuhan spiritual. Pengobatan Ayurvedic terutama terdiri dari persiapan herbal yang kadang-kadang dikombinasikan dengan berbagai tingkat senyawa lain, sebagai suplemen. Dalam sistem Ayurvedic, herbal yang digunakan untuk tujuan pengobatan digolongkan sebagai tonik otak atau peremajaan. Di antara tanaman yang paling sering digunakan dalam Ayurveda adalah, dalam urutan pentingnya: (a) Ashwagandha, (b) Brahmi, (c) Jatamansi, (d) Jyotishmati, (e) Mandukaparni, (f) Shankhapushpi,  (g) ) Vacha, dan  (h), triphala.


Tripala adalah tumbuhan yang direkomendasikan oleh Ayurveda  sebagai  alternatif dalam pengobatan dan pencegahan penyakit kanker, khususnya kanker payudara.  Apakah triphala itu? Dalam  Dravya guna atau farmakologi Ayurvedic menjelaskan tentang atribut herbal yang dimiliki triphala, yaitu  rasa  manis, asam, pedas, pahit, dan astringent; satu-satunya rasa tidak terkandung adalah  rasa  asin. Dalam dalam aspek wirya, (potensi dan tindakan) bersifat  netral (vipaka) atau  efek  setelah proses pencernaan selesai (post digestive ), sifat manis Triphala memiliki prabhav,  atau trofisme, untuk semua doshas (energetik dan tipe pikiran-tubuh) dan karenanya menyeimbangkan semua doshas, sehingga efek ringan  dan kering.

Pengobatan Ayurvedic menggunakan Triphala sebagai pilar perawatan gastrointestinal; Namun, kompleksitas dari tiga rasayanas, atau ramuan peremajaan, dalam formulasi memungkinkan banyak aplikasi. Selain itu, penelitian telah memvalidasi angka potensi penggunaan Triphala, yang meliputi penetralisir  radikal bebas, antioksidan, anti-inflamasi, imunomodulator, stimulasi nafsu makan, pengurangan hyperacidity lambung, karies gigi pencegahan, antipiretik, analgesik, antibakteri, antimutagenik, penyembuhan luka, anticariogenik, antistress, adaptogenic, hipoglikemik, antikanker, hepatoprotektif, kemo protektif, radioprotective, dan efek kemopreventif. Triphala juga dapat meningkatkan pencernaan dan penyerapan makanan, mengurangi serum kadar kolesterol, meningkatkan sirkulasi, mengendurkan saluran empedu, mencegah immunosenescence, mempertahankan homeostasis sistem endokrin, dan meningkatkan produksi sel darah merah dan hemoglobin.

Triphala  secara umum dikenal sebagai peralatan kesehatan saluran pencernaan. Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa keduanya ekstrak Triphala yang mengandung air dan alkohol mencegah diare. Triphala juga menginduksi efek entero protektif, yang kemungkinan disebabkan, oleh antioksidan yang tinggi. Dalam model hewan  percobaan (tikus), Triphala  dapat menjaga vili usus  sehingga kadar glutathione dan fosfolipid dapat diturnkan, dan  secara bersamaan menurunkan myeloperoxidase dan xanthine oxidase kadar dalam epitel usus. Pada tikus, Triphala diberikan  sebuah efek gastroprotektif sedangkan pada uji klinis pada pasien manusia, penggunaan Triphala pada pasien dengan gangguan pencernaan melaporkan bahwa pengobatan mengatasi sembelit, lendir, sakit perut, hyperacidity, dan perut kembung dapat meningkatan konsistensi dari feses. Triphala juga mengurangi kolitis pada model tikus, dan efek pengobatan dikaitkan dengan efek antioksidan dan tingkat flavonoid yang tinggi terkandung dalam Triphala.

Triphala juga mengatasi gangguan akibat stres seperti kecemasan. Stres adalah suatu keadaan ketidakharmonisan yang disebabkan oleh ancaman yang dirasakan akibat  respon adaptif untuk membangun kembali homeostasis  dari  penyakit kronis. Penelitian pada hewan telah menunjukkan bahwa Triphala mencegah stress akibat suhu  dingin dan perubahan perilaku yang diinduksi akibat perubahan biokimia seperti peningkatan peroksidasi lipid dan kadar kortikosteron. Triphala juga mencegah  stress akibat kebisingan. Pada tikus, Triphala mencegah perubahan metabolik yang diinduksi kebisingan dengan memediasi antioksidan sel respon imun, secara  biologis mekanisme ini terkait dengan sifat antioksidannya. Manusia modern mengalami tingkat stres yang tinggi, sehingga perawatan adaptogenik diperlukan lebih luas terapis klinis lebih luas.

Selain itu, konstituen utama formula triphala adalah tanin, asam galat, asam ellagic, dan asam chebulinic, yaitu antioksidan kuat meningkatkan  aktivitas imunomodulator.  Triphala juga mengandung senyawa bioaktif lain seperti flavonoid (mis, kuersetin dan luteolin), saponin, antrakuinon, asam amino, asam lemak, dan berbagai karbohidrat. Selain itu, polifenol turunan Triphala seperti asam chebulinic  juga diubah oleh mikrobiota usus manusia menjadi metabolit bioaktif, yang telah menunjukkan potensi in vitro untuk mencegah kerusakan oksidatif.
Karena adanya sifat anti kanker  serta  kemoprotektif, radioprotective, dan efek kemopreventif inilah menjadi titik kritis bahwa pengobatan berbasiskan bahan ayur wedic dengan triphala  berpotensi sebagai sumber senyawa anti kanker, dan khususnya kanker payudara. Sebagai penghambat laju aktivitas kanker, dan khususnya kanker payudara maka mekanisme yang dilakukan adalah dengan menggunakan enzim peroksidase, suatu enzim yang  dapat mereduksi keberadaan  radikal bebas oksidan dan mengalami pemberian elektron membentuk suatu senyawa bisa netral. Enzim ini berpeluang ada dan berpotensi ada pada tanaman ayurveda seperti triphala.

Kanker payudara adalah salah satu penyebab paling umum dari metastasis otak, dan sayangnya sejumlah besar pasien kanker payudara lanjut akan menderita komplikasi yang menakutkan ini. Diperkirakan sekitar 16 persen dari semua pasien dengan kanker payudara metastasis akan mengembangkan metastasis otak; namun demikian insidensi sangat bervariasi berdasarkan subtipe. Bahkan, sekitar 25– 45 persen pada kanker payudara rangkap tiga dan hingga 50 persen pada manusia epidermal growth factor receptor 2 (HER2) -positif kanker payudara ketika diikuti secara longitudinal. Selain perbedaan dalam kejadian metastasis otak, subtipe tumor kanker payudara adalah parameter penting untuk waktu mereka. Interval waktu dari kanker payudara awal diagnosis untuk pengembangan metastasis otak lebih pendek untuk kanker payudara triple-negative dan HER2-positive, dan lebih lama untuk estrogen-receptor (ER) -positive disease. Sayangnya, pasien yang sering mengalami metastasis otak memiliki prognosis yang buruk, dengan kelangsungan hidup rata-rata yang berkisar dari 2 hingga 25,3 bulan.

Kekhususan kanker payudara adalah terbentuknya, protein MUC-1 yang bertambah seiring bertambahnya sel kanker, Kadar protein MUC1  ini dapat dideteksi dengan menggunakan enzim peroksidase dalam rangkain elektrokimia. Enzim peroksidase  inilah yang dapat diekstrak dari tumbuhan herbal ayurveda seperti  triphala. Secara teoritis  transduser dengan sistem elektrokimia, menjadi alternatif yang menjanjikan dari sisi efektif dan efisien, sebab elektroda dengan sistem redoks, yang diperankan oleh enzim peroksidase sehingga memiliki  selektivitas dan sensitivitas yang tinggi. Pada sapek ini triphala memiliki peluang sebagai penghasil enzim peroksidase , yang merupakan komponen untuk mendeteksi kanker payudara**** 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar