Yayasan Dharmasastra Manikgeni

Kantor Pusat: Jalan Pulau Belitung Gg. II No. 3 - Desa Pedungan - Denpasar BALI 80222. Telepon 081 338 629 606 -- 082 146 000 640 Diterbitkan oleh: Yayasan Dharmasastra Manikgeni

Jumat, 30 September 2016

Mantra Meditasi: Spiritual Meliputi Aspek Internal dan Eksternal

Oleh Jagadguru Siddhasvarupananda //
Meditasi mantra merupakan bagian integral dari ilmu identitas dan dimaksudkan untuk membersihkan pikiran dari semua kesalahpahaman tentang identitas sejati. Pikiran perlu dibersihkan atau dimurnikan dengan kekuatan yang cukup kuat untuk melakukan pembersihan itu. Setelah semua bersih oleh diri kita sendiri, maka kita memiliki kekuatan untuk menghapus ketidaktahuan atau naik ke dunia spiritual. Dan dengan latihan meditasi mantra, pikiran dapat dimurnikan.


“Mantra” berarti getaran suara transendental, suara yang melampaui dunia materi. Itu tidak berasal dari dunia material; itu berasal di dunia spiritual dan turun ke platform materi tanpa kehilangan potensi spiritual. Sebuah mantra bukanlah sesuatu yang setiap orang dapat membuatnya, melainkan harus diterima melalui guru spiritual yang telah kembali diterima dari guru spiritualnya yang menerimanya dari guru spiritual sebelumnya, dan begitu seterusnya. Hal ini ditularkan dari master spiritual untuk murid sejak zaman dahulu.
Sebuah mantra adalah keturunan dari Yang Agung dalam bentuk getaran suara, sehingga memungkinkan bagi kita untuk menerima-Nya. Mendengar dan mengulangi getaran suara seperti memiliki efek bertahap membersihkan hati dan pikiran sehingga seseorang mengalami identitas aslinya semakin luas, dan meluas setiap hari.
Ada beberapa cara untuk melantunkan mantra. Yang pertama adalah hanya untuk mengucapkan mantra itu berulang kali. Cara kedua disebut japa yoga.

Japa Yoga
Latihan japa yoga memerlukan penggunaan lidah, telinga dan jari. Ini berarti bahwa seseorang tidak perlu lagi membuat perbedaan antara kegiatan internal dan eksternal. Banyak orang berpikir bahwa meditasi adalah internal saja. Mereka gagal untuk mengenali bahwa kesadaran internal mereka dipengaruhi oleh kegiatan eksternal mereka. Orang bijak telah mengerti bagaimana rasa eksternal persepsi-baik melalui indera peraba, penglihatan, atau pendengaran-benar mempengaruhi kesadaran. Jika Kita mendengar lagu melalui telinga, lagu yang akan tetap dalam pikiran kita. Ini berarti bahwa apa pun yang kita lakukan dengan indera kita mempengaruhi kesadaran kita. Jangan membayangkan bahwa “spiritual” hanya berarti sesuatu yang internal saja; dunia internal yang tidak dapat dipisahkan dari dunia luar.

Oleh karena itu, indra harus terlibat dalam cara-cara untuk membantu seseorang mengingat identitas dan hubungannya dengan Yang Agung. Alih-alih meninggalkan indra menganggur (yang sebenarnya mustahil), indra dapat terlibat dalam japa yoga. Misalnya, setiap orang memiliki kecenderungan untuk menggerakkan tangan mereka untuk menyentuh sesuatu. Itulah sebabnya banyak orang merokok - mereka hanya ingin terus-menerus menyentuh dan bermain-main dengan sesuatu; mereka hampir tidak merokok sama sekali! Jadi kecenderungan alami ini dapat diarahkan dan dimanfaatkan untuk memurnikan kesadaran seseorang dan dengan demikian membantu dia menyadari atau mengingat jati dirinya.

Yoga berarti “menghubungkan” atau “persatuan” dengan Yang Agung. Japa yoga berarti melantunkan mantra dengan indera peraba (jari-jari dan bibir) dan indera pendengaran (telinga). Menggunakan satu set manik, metode ini adalah untuk mengulang mantra sambil memegang atau menyentuh satu manik pada suatu waktu. Ingatlah untuk melantunkan cukup keras untuk telinga kita sendiri untuk mendengar mantra, dan mencoba untuk mengucapkan setiap suku kata dengan jelas. Japa yoga biasanya dilakukan sendiri.

Kirtan
Kirtan adalah cara lain untuk melantunkan mantra. Kirtan berarti nyanyian mantra dengan lebih dari satu orang. Ini adalah nyanyian jemaat, sedangkan japa yoga atau nyanyian dalam pikiran adalah praktek individu. Beberapa orang mengatakan bahwa mantra kehilangan potensinya jika diucapkan dengan lantang. Tentu saja, ini adalah omong kosong. Jika mantra seseorang kehilangan potensinya ketika meneriakkan dengan lantang, maka tidak ada potensi di tempat pertama. Sebuah mantra berarti suara yang tidak berbeda dengan Tuhan Yang Maha Agung, sehingga potensi mantra tidak pernah menghilang atau menjadi berkurang. Dia tidak pernah kehilangan potensi-Nya.
Mendengar dan nyanyian mantra eksternal dalam asosiasi lain dapat disertai dengan alat musik jika kita inginkan. Tidak ada aturan keras dan cepat; kita dapat bernyanyi keras dan tari atau kita dapat duduk bersama dan menyanyikan lembut. Umumnya, meskipun tidak selalu, satu orang memimpin dan yang lain mengikuti.

Jawaban Jagad Guru
Pertanyaan (P): Apakah melantunkan suara yang sama berulang-ulang bisa menyebabkan rasa bosan atau monoton?

Jagad Guru (JG): Tidak! Semakin seseorang mengucapkannya mantra, semakin ia mulai mengalami kehadiran Yang Agung di mantra itu sendiri. Dia mulai merasakan Yang Agung ada, dan mantra yang datang harus dialami sebagai sangat manis. Getaran suara duniawi tentu saja benar-benar berbeda dari getaran suara transendental; getaran suara duniawi semakin kita mendengar atau menyanyikannya, maka semakin sedikit daya tarik yang dimilikinya. Sebuah lagu hit mungkin menjadi hit selama sebulan, maka selesai. Orang menjadi bosan dan mulai membuat mereka gila. Suara transendental bagaimanapun bertindak dengan cara yang berlawanan; dibutuhkan sedikit waktu bagi seseorang untuk mulai mengalami beberapa atraksi, namun secara bertahap rasa menjadi manis dan manis. Guru spiritual saya mulai mendengar dan melantunkan suara transendental dari lahir, dan pada saat ia meninggalkan planet di delapan puluh tahun ia sangat mulia.

Kita semua ingin kesenangan. Kesenangan adalah tujuan. Misalnya, seseorang mungkin mencoba untuk mendapat kesenangan dari rekaman album baru. Dia membawanya ke rumah, menempatkan pada pemutar rekaman dan mendengarkannya melalui headphone kemudian berpikir, “Wow, ini adalah dahsyat!” Tapi setelah mendengarkan itu seratus kali, dia tidak ingin mendengarnya lagi. Berbeda dengan suara transendental, bagaimanapun dapat meneriakkannya ratusan kali setiap hari dan kita tidak akan pernah bosan nyanyian; bahkan kita akan menjadi mengalami rasa tinggi, sebuah kebahagiaan batin.

P: Apakah “aum” itu mantra?

JG: Ya, “aum” adalah getaran suara Maha Agung. Getaran Omkara transendental adalah bentuk suara Yang Agung. Semua pengetahuan Veda dan manifestasi kosmik ini dihasilkan dari representasi suara Tuhan ini.    Getaran suara Omkara, kata prinsip dalam literatur Veda, adalah dasar dari semua getaran Veda. Oleh karena itu salah satu harus menerima Omkara sebagai representasi suara Yang Agung dan nada manifestasi kosmik.

P: Bukankah nyanyian semacam self-hypnosis di mana orang hanya memukau dirinya sehingga dia hanya bisa menjadi robot, bukan begitu?

JG: Seseorang tidak terhipnotis oleh mantra. Bahkan, mantra membangunkan orang. Orang yang hidup di dunia ini sudah terhipnotis, mereka tertangkap dan terhipnotis oleh indra mereka. Sebagai contoh, beberapa orang yang mengemudi di jalan ketika tiba-tiba ia melihat lengkungan McDonald besar dan memiliki “serangan Big Mac.” Apa yang dimaksud dengan “Serangan Big Mac”? Itu berarti tentang bisnis mengemudi di jalan ketika tiba-tiba ia menjadi terhipnotis oleh lengkungan besar; itu meraih memegang dia, membawa dia ke tempat parkir, menyeret dia dari mobilnya ke meja, mengambil uang dari sakunya, membuat dia melakukan hal-hal yang dia tahu dia tidak harus melakukan, dan akhirnya ia hanya duduk di sana dalam trance makan. Kemudian ia pergi dengan tampilan mengkilap di matanya. Itu adalah “Serangan Big Mac.” Dia ditangkap dan terhipnotis oleh indranya. Jadi mantra diucapkan untuk membebaskan diri. Kita semua ingin bahagia dan bebas. Tidak ada yang ingin menjadi budak, tetapi kenyataannya adalah bahwa setiap orang adalah budak dari indra mereka. Karena orang berpikir bahwa mereka adalah tubuh mereka, mereka menjadi diperbudak oleh tubuh mereka; apapun indera mereka tuntut, mereka lakukan. Indra terus merengek mereka seperti sekelompok istri atau anak-anak yang selalu ingin sesuatu yang lebih. Mereka menuntut perhatian kita semua pada waktu yang sama. “Beri aku ini, beri aku itu, aku ingin, aku ingin ...”

Seseorang datang pulang larut malam, misalnya, dan tubuhnya lelah dan ingin tidur-tapi lidahnya ingin makan. Jadi dia duduk di sana, hampir jatuh tertidur, tetapi lidahnya mengatakan, “Tidak! Aku ingin lebih!” Atau mungkin alat kelamin mulai mengemis untuk seks. Seseorang terus diganggu oleh tuntutan sensual dari tubuh.
Oleh karena itu pertanyaannya adalah bagaimana seseorang keluar dari situasi ini di mana ia hanya ditarik di sini, di sana dan di mana-mana oleh indra? Seseorang mungkin berkata, “Yah, aku hanya ingin melakukan apa yang ingin saya lakukan ketika saya ingin melakukannya.” Tapi semua orang ini benar-benar katakan adalah bahwa setiap kali ada indranya menelepon, ia mengikuti. Orang-orang berpikir ini adalah kebebasan, tetapi sebenarnya perbudakan. Indra mereka adalah tuan mereka dan membuat mereka melakukan segala macam hal.

Tentu saja, pengiklan cinta ini. Mengapa? Karena seorang budak dari indra juga budak orang-orang yang membuat produk yang indra yang melekat. Sebagai contoh, ada sebuah iklan TV yang mengatakan, “Biarkan diri kita pergi ke Pizza Hut, biarkan diri kita pergi ke Pizza Hut!” Dengan kata lain, jika kita melihat Pizza Hut ketika mengemudi di jalan dan indra kita mengatakan “Saya ingin itu,” kita harus membiarkan “diri” kita (indra) pergi. Kita tidak mampu untuk mengontrol indra dengan cara apapun. Indra ingin mengontrol kita dan membiarkan pergi dan dikendalikan oleh indra kita sehingga mereka dapat mengambil kita. Seseorang yang tidak mengendalikan indranya adalah seperti pecandu narkoba yang dikendalikan oleh pengedar narkoba. Sebuah pecandu heroin tidak hanya budak dari kecanduan, tetapi juga budak dari orang yang menjual heroin.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar