Yayasan Dharmasastra Manikgeni

Kantor Pusat: Jalan Pulau Belitung Gg. II No. 3 - Desa Pedungan - Denpasar BALI 80222. Telepon 081 338 629 606 -- 082 146 000 640 Diterbitkan oleh: Yayasan Dharmasastra Manikgeni

Kamis, 15 September 2016

Kunjungan Light Body Sai Baba ke Bali

Sosok gaib atau astral (Light Body) Swami  Sri Satya Sai Baba kembali mendatangi Pulau Bali dari hari Minggu-Selasa, tanggal  7-9 Agustus 2016 lalu. Paling tidak, demikian keyakinan para bhakta Sai yang meyakini, meskipun Swami telah mahasamadhi (meninggal), tetapi beliau  masih hadir di tengah-tengah para pemujanya dalam bentuk tubuh astralnya. Sebelumnya, light body Baba dinyatakan sudah pernah hadir juga di Bali, yaitu memberikan wejangan kepada para pemujanya di Sai Pooja Ashram, Jalan Mahendradatta, Denpasar.



Pada kedatangan light body Swami kali ini dalam rangka memberikan satshang dalam acara  Asia-Pacific Sai Youth Meet 2016 yang dilangsungkan di Denpasar. Terdapat delegasi dari berbagai negara Asia-Pacific yang hadir dalam acara tersebut.  Light body Swami tiba di Sai Pooja Asharm pada siang hari dengan disambut tari-tarian Bali dan lagu-lagu pujian (bhajan).  Sebagian peserta tampak menangis terharu menanti pujaannya datang di tengah-tengah mereka.  Swami  disambut dalam ashram dengan penuh suka cita kemudian dia duduk di sebuah kursi yang khusus dipersiapkan untuknya.

Pada Malam hari para peserta Asia-Pacific Sai Youth Meet dan para bhakta lainnya berkesempatan mendengarkan  Satsang dari Swami yang dimulai dengan bhajan oleh para bhakta Bali dan musisi, yang menemani Bhagawan di perjalanan.  Sri Sankardeva ji  (Nyoman Tarsana, pengasuh Sai Pooja Ashram) adalah orang pertama yang berbicara, dan ia menyambut semua orang  dengan ramah di  Sai Pooja sebagai rumah semua bhakta. Dia mengajak  orang-orang untuk mengikuti apa yang dikatakan Swami pada kunjungan sebelumnya pada  Maret 2016, bahwa Swami adalah perahu yang akan membawa semua  makhgluk melalui lautan samsara.  Sankaradewa Ji  mengajak  semua orang untuk bersatu dan tidak membiarkan perbedaan memecah-belah  mereka .

Berikutnya adalah persembahan tarian tradisional di Kaki Padma  yang Suci  oleh pemuda Bali. Pertama adalah Baris Tunggal, Legong Condong,  dan disajikan pula tari Barong Ket, kemudian rendition Bhajan dari Hari Bhajan Bina. Setelah pertunjukan selesai,   Sri Narasimha Murthy  maju untuk menyampaikan pesan-pesan Swami  kepada tidak kurang dari 300 orang yang hadir di Sai Pooja Ashram.  Dia mengatakan, Swami bepergian di seluruh dunia untuk satu-satunya misinya, yaitu  transformasi spiritual, dan pemuda adalah pembawa obor bagi proses itu. Dia kemudian menceritakan kisah ajaib bagaimana Sai Pooja Ashram telah berdiri  di tanah spiritual subur Bali, oleh kehendak  dari Bhagawan sendiri.  Mengakhiri pembicaraannya, Sri Narasimha Murthy mengatakan delegasi pemuda harus banyak belajar dari pasangan tuan rumah (Sankara Dewa Ji dan Parwati Dewi) dan para bhakta Bali.

Wacana Swami menekankan pada tema mewujudkan keilahian batin seseorang. Swami mulai dengan mengacu pada pencarian abadi manusia untuk kebahagiaan dan pemenuhan dengan mengejar satu keinginan demi satu, seperti orang kehausan di padang pasir mengejar fatamorgana. Dengan cara seperti itu manusia  tidak akan menemukan kepuasan, tetapi keinginannya yang akan semakin bertambah. “ Manusia adalah seperti rusa Kasturi yang berlari kesana kemari  mencari sumber aroma, yang kenyataannya berasal dari kelenjarnya sendiri. Seperti layar film di mana film diproyeksikan, Tuhan adalah satu-satunya yang tetap permanen, sementara semua yang lain datang dan pergi, seperti proyeksi di layar. Hanya ketika seseorang mengikuti dharmanya, ia bisa bahagia. Ketika kita mengikuti sifat batin kita yang sebenarnya, kita benar-benar dapat mengikuti dharma kita. “
Swami  menekankan “Pengabdian telah menarik saya di sini hari ini sebagai lebah tertarik dengan bunga. Para umat di sini adalah Bhakti Makaranda (Nectar Bhakti).” Oleh karena itu dalam doa tidak harus mewujudkan Swami selalu dalam hati, tetapi bagaimana mewujudkan pengabdian yang tulus, agar Swami tertarik untuk datang pada pemujanya.

Kungjungan ke Siddhartani Ashram
Selanjutnya, pada Senin, 8 Agustus 2016 light body Baba  mengunjungi  Ubud, tepatnya di Siddhartani Ashram.  Pada kesempatan penting tersebut Swami juga memberikan wacananya.
Wacana Bhagawan selama sesi Pelantikan Pertemuan Pemuda Sai se Asia Pacific didasarkan pada tema acara itu sendiri - All Are One. Dia mulai dengan menjelaskan bahwa konsep Tuhan  adalah sama, seperti yang dijelaskan dalam semua kitab suci. “Tuhan adalah benih dari mana pohon alam semesta telah muncul, karena hanya pohon lemon akan berasal dari benih lemon. Apa pun yang berasal dari Tuhan, kita masing-masing, ilahi. “  Swami mengatakan bahwa permen mungkin bentuknya berbeda, ukuran dan warna, tapi manis adalah sama. Ornamen berbeda, tapi emas adalah sama. Itu sebabnya, ia mengatakan, tema pertemuan ini adalah ‘Semua adalah Satu’. Selanjutnya beliau membimbing para  pemuda bagaimana seseorang bisa menyadari kesatuan ini.  Swami berkata, “Kita dapat mematahkan puzzle menjadi bagian-bagian yang lebih kecil. Selama satu melihat tubuh, hal akan terlihat berbeda. Seperti kita masuk lebih dalam dari Annamayya kosha dan Pranayama kosha, orang melihat tidak ada perbedaan sebagai prinsip hidup karena prana adalah sama. Satu sudah bisa melihat kesatuan di sini. Orang yang mengenal  Tuhan, menjadi Tuhan. Umat manusia harus belajar pengetahuan yang akan memberi kita kebebasan. Semua orang (pemuda berkumpul) adalah bunga yang terlihat berbeda tetapi ketika mereka datang bersama-sama mereka menjadi buket yang ditawarkan kepada Tuhan. Masing-masing memiliki peran dalam misi Swami. Kunci kebahagiaan seseorang adalah dengan dirinya sendiri, tidak dengan orang lain. Mempraktekkan apa yang telah dikatakan Swami. Dengan melihat makanan di piring, itu tidak akan memuaskan rasa lapar Anda. Anda harus makan dan hanya kemudian rasa lapar Anda akan puas.”

Bhagawan mengingatkan pemuda bahwa mereka adalah singa, bukan kucing, karena mereka telah terpancar dari Lion (Swami).  “Percayalah pada kata-kata saya dan setengah pekerjaan telah dilakukan. Kita  bukanlah  manusia yang mencoba untuk menjadi ilahi, kita ilahi yang mencoba untuk tetap memerankan diri sebagai manusia. “

Setelah istirahat singkat, orang Bali mempersembahkan tarian tradisionalnya yang indah yang dipersembahkan  di Kaki Padma Tuhan. Diantaranya,  Barong dan Tari Monyet,. Setelah itu, ekstravaganza musik disajikan oleh musisi yang khusus diterbangkan ke Bali, seperti perkusi  Sivamani, Sri Mandolin U Rajesh, penyanyi popular India, Sri Harmeet Manseta, penyanyi playback populer Sri Kunal Ganjawalla, dan Bhajan oleh penyanyi dari Fiji, Sri Sumeet Tappoo dan komposer Yunani dan multi-instrumentalis dari New York, Mr Dimitris Lambrianos yang bermain seruling, soprano sax, alto sax, baglama, keytar, dasar, Linnstrument dan Piano, dan lain-lain. Sajian tersebut membuat semua peserta Sai Youth Meet beserta para pemuja lain larut dalam satu kebahagiaan ilahi dan mengalami ekstase rohani selama sejam pertunjukan.
(sumber: http://saivrinda.org/)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar