Penerbit PT Pustaka Manikgeni

Jalan Pulau Belitung Gg. II No. 3 - Desa Pedungan - Denpasar BALI 80222. Telepon & Faks: (0361) 723765

Sabtu, 27 Oktober 2012

Mitos Bhairawa yang Seram dan Liar

Bhairava berarti menakutkan dan itu adalah sebuah kata sifat diterapkan Shiva dalam aspek menakutkan. Namun di Kashmir Shaivism, tiga huruf dari nama ini diambil dengan cara yang berbeda Bha berarti bharana (pemeliharaan), Ra berarti Rahwana (penarikan) dan va berarti wamana (penciptaan alam).

Dalam puja pengguna Bhairava Upasana, menggambarkan penyembahan Vatuka Bhairava, atau Bhairava sebagai seorang anak kecil, dan memberikan mantra sebagai hrim vatukaya apadudharanaya kuru kuru batukaya hrim. Namun, pekerjaan yang sama memberikan dhyanas, atau gambar meditasi Vatuka Bhairava sebagai terdiri dari tiga Gunas dan juga secara terpisah sebagai Vatuka di sattvik-nya, rajasik dan tamasik. Dalam bentuk sebagai ketiga guna, ia digambarkan sebagai seperti kristal murni, berkilau seperti sinar matahari dari 1.000, bersinar seperti awan badai safir dan mengenakan busana berwarna safir. Dia memiliki tiga mata, delapan lengan, empat lengan dan dua lengan, tergantung pada dominan guna, memiliki mulut, bertaring menganga menakutkan, dan korset dan gelang ular hidup. Dia adalah digambara (telanjang sebagai ruang), Dia adalah pangeran-tuan (Kumaresha), dan sangat kuat.

Di tangan kanannya ia memegang tongkat dengan tengkorak di bagian atas (khatvanga), pedang, tali dan trisula. Tangan kirinya memegang berbentuk jam pasir damaru drum, tengkorak, ia menunjukkan mudra anugerah menganugerahkan dan memegang ular.

The dhyana sattvik menggambarkan Vatuka Bhairava sebagai kristal dan seputih bunga Kunda, mengenakan pakaian surgawi dan sembilan permata, dari penampilan menyala, dihiasi dengan gelang lonceng, memiliki wajah cerah, cantik dan tampan, dengan tiga mata. Dia memiliki dua tangan, salah satunya wields trisula (Shula).

The dhyana rajasik mengatakan dia menyerupai matahari terbit, dengan tiga mata, dengan kaki merah, dalam empat tangannya menunjukkan anugerah tanda menganugerahkan, dan memegang tengkorak. Dalam salah satu tangan kirinya ia memegang trisula dan dengan lainnya menunjukkan mudra (gerakan tangan) takut mengusir. Dia memiliki tenggorokan, biru berhiaskan berlian, di dahinya adalah fragmen (kala) dari bulan sabit dan dia memakai baju merah sebagai bunga banduka.

Yang terakhir, tamasik dhyana, memiliki Vatuka Bhairava sebagai telanjang bulat, berwarna biru, dengan rambut memerah, dengan taring menakutkan, tiga mata, gelang dari gemerincing lonceng, dan dengan delapan lengan.

Bhairawa Simbol Penghancur Belengu dan Mitos
Bhairava (The murka) merupakan salah satu aspek yang lebih menakutkan dari Siwa. Ia sering digambarkan dengan mengerutkan kening, mata marah dan tajam, gigi harimau dan rambut menyala, telanjang bulat kecuali untaian tengkorak dan ular melingkar di lehernya. Dalam empat tangannya ia membawa tali, trisula, drum, dan tengkorak. Ia sering ditampilkan disertai oleh anjing.

Bhairava adalah Shiva paling menakutkan. Dia dapat dipahami sebagai manifestasi tertentu, atau emanasi dari Siwa, atau sebagai Siwa menampilkan dirinya pada tingkat yang sangat tinggi. Dalam beberapa mitos, Siwa menciptakan Bhairava sebagai perpanjangan dari dirinya sendiri, untuk menghukum Brahma. Bhairava adalah perwujudan dari rasa takut, dan dikatakan bahwa mereka yang bertemu dengannya harus menghadapi sumber ketakutan mereka sendiri. Namanya menggambarkan efek dia atas mereka yang melihat-Nya, karena berasal dari kata bhiru, yang berarti menjadi takut - rasa takut yang luar biasa.

Dalam beberapa sumber, Bhairava sendiri dikatakan memiliki delapan manifestasi, termasuk Kala (hitam), Asitanga (dengan kaki hitam), Sanhara (penghancuran), Ruru (anjing), Krodha (kemarahan), Kapala (tengkorak), Rudra (badai) dan Unmatta (mengamuk). Anjing (terutama anjing hitam) sering dianggap sebagai bentuk yang paling tepat pengorbanan untuk Bhairava, dan dia kadang-kadang ditampilkan sebagai memegang kepala manusia, dengan anjing menunggu di satu sisi, untuk menangkap darah dari kepala.

Siklus legenda yang sangat berhubungan dengan dewa ini bercerita tentang pertemuan antara Bhairava dan sekelompok penghuni hutan bijak. Peristiwa yang mengarah ke sana secara singkat dapat diringkas sebagai berikut: Brahma, Sang Pencipta, bernafsu dan tumbuh empat kepala agar dia terus bisa melihat kecantikan Satarupa yang Ia ciptakan dari separo badannya sendiri. Dalam menciptakan keempat kepala, Brahma membagi dunia ke dalam empat arah, karena keinginannya untuk itu yang tidak lagi ada di dalam dirinya sendiri. Dikatakan oleh beberapa sumebr, bahwa keinginan Brahma untuk dewi ciptaanya disebabkan oleh Kama (keinginan) yang lahir darinya.

Malu dengan perhatian dari Brahma, Satarupa terbang di angkasa, dan dengan tiba-tiba kepala yang kelima dari Brahma tumbuh menghadap ke atas, sebagai pusat dari empat kepala lainnya. Brahma mengulurkan tangan kepada Satarupa untuk untuk berkenan tinggal bersama sebagai suami istri. Menyaksikan hal ini, Shiva memenggal kepala kelima Brahma dengan pedangnya (dalam beberapa versi dari mitos Bhairava hanya menggunakan kuku ibu jari kirinya).

Dalam tindakan pembunuhan, Shiva-Bhairava menjadi 'Kapalini' atau tengkorak, nama yang juga mengacu pada sekte tantra tertentu. Tengkorak kepala Brahma yang kelima yang sudah terpenggal ini kemudian menempel terus di tangan Dewa Shiva dan meskipun dirinya dewa, Shiva-Bhairava tetap harus menebus dosanya. Dan untuk melakukannya, Bhairava menjadi peminta-minta, untuk mengembara meminta sedekah dengan menggunakan tengkorak kelima dari Dewa Brahma. Ini kemudian disebut menjadi dasar sumpah Kapalika, yang mengembara dunia, meminta sedekah, hingga tengkorak jatuh dari tangannya.

Sementara itu, saat Ia mengembara melalui hutan besar, Bhairava ditemui sekelompok orang bijak asketis (pertapa yang mengasingkan diri). Orang bijak berlatih di pertapaan dan cenderung memuja api suci ini tidak mengakui Shiva-Bhairava yang muncul sebagai pengemis telanjang, apalagi hanya membawa mangkuk dari tengkorak. Karena ditolak oleh para sadhu ini, Bhairawa melolong dan menari, muncul sebagai orang gila dengan wajah hitam. Tidak hanya ini penampakan mengejutkan mengganggu ritual dari orang bijak, ia juga tertarik wanita mereka.

Selanjutnya, Bhairava meninggalkan hutan didampingi oleh para wanita dari orang bijak. Dia muncul di rumah Wisnu, dimana perjalanannya dilarang oleh Visvaksena, penjaga pintu Wisnu, yang tidak mengakui Bhairava. Para penjaga pintu malang yang dibunuh oleh Bhairava, menggunakan trisula (senjata umumnya terkait dengan Shiva). Bhairava menari membawa mayat Visvaksena dan tengkorak penuh darah sampai ia mencapai kota suci Varanasi (Banaras), setelah itu ia dibebaskan dari sumpah tengkorak, setelah tengkorak di tangannya lepas jatuh berkeping-keping.

Bhairava adalah salah satu tokoh paradoksal mitos India - ia telah melanggar semua belenggu. Dia telah memutuskan salah satu kepala Sang Pencipta, membunuh penjaga pintu Wisnu, pemelihara, ia menari telanjang, disertai oleh perempuan (dan dalam beberapa versi dari mitos, Vishnu), dan ia muncul sebagai sosok horor dan ekstasi.

Hutan Mitos-siklus juga jelas menampilkan aspek liar Siva. Dia menghina orang bijak pertapa di hutan, yang berlatih pertapaan, ia menggoda istri-istri mereka dan, oleh jatuhnya lingam.

"Di gunung ada sebuah hutan yang indah yang disebut hutan Daru, di mana orang bijak banyak tinggal ... Shiva sendiri, dengan asumsi bentuk aneh, datang ke sana untuk menempatkan iman mereka. Benar-benar telanjang, ornamen-satu-satunya adalah abu yang melumuri seluruh tubuhnya. Ia berjalan sambil memegang penisnya kemudian ia memamerkan dengan trik yang paling bejat.. "

".... Kadang-kadang ia menari, kadang-kadang ia menyuarakan jeritan, Dia berkeliaran di sekitar pertapaan-pertapaan seperti seorang pengemis. Meskipun penampilannya yang aneh dan warna kecokelatan, wanita yang paling suci tertarik kepadanya. Mereka membiarkan rambut mereka jatuh terurai dan kemudian berguling-guling jatuh di tanah. Mereka saling menempel satu sama lain dan mereka membuat gerakan nakal padanya, bahkan di hadapan suami mereka.

Orang bijak menangis, ini Shiva yang membawa trisula memiliki tubuh pertanda buruk. Dia tidak memiliki kesopanan. Dia telanjang dan sakit-buatan. Dia tinggal di perusahaan roh jahat dan goblin jahat "-. (Shiva Purana, dikutip dalam Danielou P55-56).

Para Kapalikas adalah sebuah sekte sub-dari Pasupatas. Mereka pergi telanjang, menggunakan tengkorak manusia sebagai mangkuk makanan, bermandikan abu kremasi dari jenazah. Kapalikas percaya bahwa kekuatan magis yang besar dapat ditransfer dengan mengambil ideasi dari Bhairava. Melalui identifikasi dengan dewa, para Kapalikas mengambil kekuasaannya.

(Putrawan, disarikan dari berbagai sumber)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar