Yayasan Dharmasastra Manikgeni

Kantor Pusat: Jalan Pulau Belitung Gg. II No. 3 - Desa Pedungan - Denpasar BALI 80222. Telepon & Faks: (0361) 723765
HP 081 338 629 606 -- 082 146 000 640 Diterbitkan oleh: Yayasan Dharmasastra Manikgeni

Selasa, 05 April 2011

Paradigma Pendidikan Berbasis Tri Hita Karana

Oleh Putu Sudira

Ajeg Bali yang selama ini menjadi perbincangan masyarakat tanpa pengembangan kualitas dasar dan kualitas fungsional manusia Bali adalah mustahil. Kualitas dasar meliputi daya fisik/angga sarira, prana idep, prana sabda, dan prana bayu. Kualitas fungsional meliputi penguasaan para widya atau pengetahuan tentang kerohanian dan apara widya atau pengetahuan tentang keduniawiaan. Dalam praksis ideologi Tri Hita Karana (THK), manusia THK merupakan prana atau kekuatan Bali menuju ajeg Bali.

Manusia Bali berkesadaran THK merupakan modal utama keajegan Bali. Bali akan ajeg jika manusianya terdidik, tumbuh, dan berkembang berkesadaran THK. Untuk itu diperlukan paradigma pendidikan berbasis THK di tengah-tengah kebutuhan inovasi dan pengembangan kualitas pendidikan di era global platinum yang dituntut mampu: (1) menggerakkan manusia Bali untuk berpikir kritis, bertanggung jawab dalam mengelola modal budaya Bali, tradisi, lingkungan, informasi dan pengetahuan; (2) mematangkan emosi, mental, dan moral manusia Bali untuk bekerjasama satu sama lain, tidak mecongkrah rebutan balung tanpa isi, mengelola dan memecahkan permasalahan hidup sekala-niskala; (3) memilih dan menggunakan teknologi (baru) secara interaktif, efektif, efisien, dan bertanggung jawab; (4) menumbuhkan kualitas diri individu manusia Bali secara utuh; (5) membangun budaya dan jiwa wirausaha, budaya berkarya, budaya belajar, dan budaya melayani secara produktif; (6) bersifat kontekstual sesuai dengan desa, kala, dan patra (tempat, waktu, kondisi riil di lapangan).

Pendidikan berbasis THK tidak sekadar dipahami secara sederhana hanya sebagai pendidikan dalam kerangka transmisi pengetahuan dan keterampilan dengan angka-angka raport melalui pola asuh guru di sekolah dan tempat les, melainkan sebagai pendidikan dalam rangka memproduksi kebudayaan, proses inkulturasi dan akulturasi memperadabkan generasi baru manusia THK yang berlangsung dalam tiga pilar pendidikan yaitu keluarga, masyarakat, dan sekolah. Pendidikan dituntut proaktif dan tanggap terhadap perubahan-perubahan ekonomi, politik, sosial, budaya, seni, mengadopsi strategi jangka panjang, dan membumikan budaya masyarakat Bali untuk memenuhi kebutuhan pribadinya. Praksis THK dalam inovasi dan pengembangan kualitas pendidikan di Bali diharapkan dapat membentuk manusia Bali menjadi sehat jasmani, tenang rohani, profesional, maju, aman, damai, sejahtera (Bali Mandara). THK merupakan kearifan lokal (indigenous wisdom) Bali bersifat ideologis sistemik dengan pemikiran mendasar dan rasional, eksis dalam tata kehidupan masyarakat Bali, dapat memberi sumbangan konsep inovasi dan pengembangan pendidikan berkualitas, relevan, berdaya saing, terbuka terhadap perubahan, tetapi tetap mengakar pada budaya lokal Bali.

Mengapa pendidikan di Bali harus dikembangkan dengan paradigma berbasis THK? Di mana letak kekuatan THK dalam inovasi dan pengembangan mutu dan relevansi pendidikan? Tri Hita Karana artinya tiga penyebab kesejahteraan dan kebahagiaan yang bersumber dari keseimbangan dan keharmonisan hubungan antara: (1) manusia dengan Tuhan (parhyangan); (2) manusia dengan sesamanya (pawongan); (3) manusia dengan alam lingkungannya (palemahan). Harmonis berarti melakukan hal-hal yang mengandung kebaikan, kesucian yang dimulai dari pikiran, terucap dalam perkataan dan terlihat dalam tindakan/perbuatan (Raka Santeri, Kompas: 5 Desember 2007).

Ideologi THK lahir kosep “Cucupu Manik” atau konsep “isi dan wadah” dan konsep dalam Widhi Tatwa yang menyatakan bahwa zat Hyang Widhi meresap (wyapi) memasuki segenap alam semesta/makrokosmos (bhuwana agung), termasuk meresap juga ke dalam mikrokosmos bhuwana alit (diri manusia). Manunggalnya zat resapan Hyang Widhi Wasa dengan badan wadag kedua bhuwana itu, menimbulkan unsur baru pada masing-masing bhuwana tersebut, yakni apa yang disebut dengan prana (kekuatan) berupa bayu, sabda,dan idep. Ketiga unsur ini yaitu: (1) Zat Hyang Widhi; (2) prana (tenaga/kekuatan); dan (3) sarira (badan wadag) disebut sebagai THK, yaitu tiga penyebab kebahagiaan. Pengejawantahan THK dalam bhuwana alit atau diri manusia adalah: (1) atman atau zat Hyang Widhi Wasa yang meresap dalam diri manusia merupakan jiwa yang menyebabkan manusia hidup; (2) prana atau tenaga adalah kekuatan dalam bentuk sabda-bayu-idep sebagai daya yang timbul karena menyatunya Atma dengan sarira atau badan wadag; (3) sarira atau badan wadag manusia terbentuk dari lima unsur yang disebut dengan panca mahabhuta.

Konsep cucupu manik sebagai konsep pertalian harmonis seimbang antara isi dan wadah, dimana bhuwana alit adalah isi (manik) sedangkan bhuwana agung adalah wadahnya (cucupu). Masyarakat Bali merealisasikan menjadi tiga bentuk, yaitu: (1) keharmonisan manusia dengan Tuhan yang disebut dengan parhyangan; (2) keharmonisan antar sesama manusia yang disebut dengan pawongan; dan (3) keharmonisan manusia dengan alam lingkungan yang disebut dengan palemahan. Ketiga dimensi keharmonisan ini yaitu parhyangan, pawongan, dan palemahan (3Pa) adalah sintesis pemikiran mendasar dari suatu konsep hidup untuk mencapai kesetaraan dan kesejahteraan bersama, berkesinambungan yang dikenal dengan ideologi THK.

Ideologi THK memiliki unsur jiwa, raga/angga sarira, dan tenaga/prana yang dalam wadah buatan direalisasikan dalam “3Pa” yaitu: parhyangan, pawongan, dan palemahan merupakan sesuatu yang integral sistemik, memiliki keterkaitan satu sama lain dalam sebuah kemanunggalan untuk mencapai kebahagiaan. Dalam diri manusia jiwa/atman adalah unsur parhyangan, prana (sabda, bayu, idep) adalah unsur pawongan, dan badan/tubuh berfungsi sebagai palemahan. Ideologi THK membangun kesadaran mikro, bahwa setiap manusia memiliki tiga modal dasar untuk hidup bahagia, yaitu : (1) atman/jiwa; (2) prana/kekuatan sabda-bayu-idep; dan (3) angga sarira/badan wadag. Hilang atau melemahnya salah satu unsur THK dalam diri manusia maka kebahagiaan itu akan hilang juga. Angga sarira/badan tanpa atman/jiwa adalah jenazah, atman/jiwa tanpa angga sarira/badan adalah roh/hantu, atman/jiwa dengan angga sarira/badan tanpa prana atau kekuatan sabda-bayu-idep sama dengan manusia sakit tanpa potensi.

Pendidikan berbasis THK dapat melahirkan manusia yang memiliki kemampuan mengelola hidup dengan baik dan benar. Tanpa membangun karakter yang luhur pendidikan itu akan menimbulkan dosa sosial. Kalau sekolah menyelenggarakan pendidikan untuk mengajar peserta didik hanya untuk mencari nafkah, maka pendidikan itu tidak akan membawa perbaikan hidup dalam masyarakat. Menyadari hal ini pendidikan harus diselenggarakan dengan nilai tambah moralitas dan kebudayaan Bali berlandaskan THK.

Internalisasi ideologi THK di sekolah sangat kuat terlihat dalam penataan dan pemanfaatan bangunan fasilitas gedung dan pura sekolah, penataan lingkungan areal sekolah, dan adanya unsur manusia atau warga sekolah. Semua sekolah di Bali dilengkapi dengan parhyangan berupa pura sekolah yang dibangun di bagian utama mandala sebagai lokasi hulu dari sekolah. Unsur palemahan sebagai unsur ketiga dalam konsep THK juga menjadi bagian yang tidak terpisahkan di sekolah. Penataan kerindangan, keindahan dan kenyamanan sekolah dengan berbagai tanaman sangat mendukung program pemerintah yang disebut dengan green school. Penghijaun dan penanaman tanaman hias memiliki nilai fungsi yang sangat tinggi. Selain sebagai penghasil oksigen segar, tananam ternyata menjadi obyek belajar yang sangat bagus bagi siswa. Tanaman yang rindang dan indah dapat membuat manusia warga sekolah menjadi sehat badannya dan tenang rohaninya. Oleh karena digunakan sebagai obyek belajar, maka terikat perilaku memelihara dan merawat. Tanaman dan benda-benda seperti patung di sekolah sering digunakan sebagai obyek belajar. Akibatnya siswa memiliki budaya konservasi untuk merawat dan melestarikan lingkungan alam sekolah.

Pendidikan berbasis THK seharusnya menumbuhkan kesadaran dan tanggung jawab mensejahterakan diri dan lingkungan, memfasilitasi tumbuh dan berkembangnya kekuatan sabda-bayu-idep siswa, yaitu kekuatan untuk menggunakan modal pikiran/idep, modal berkomunikasi/sabda, modal gerak/bayu. Ketiga modal kekuatan ini sabda-bayu-idep terus dikembangkan dan direfleksikan menjadi skill dan kompetensi melalui berbagai pelatihan alat gerak dan alat indria dalam tubuh. Pengembangan kecerdasan kinestetis, kecerdasan intelektual, kecerdasan sosial-ekologis, kecerdasan emosional-spiritual, kecerdasan seni-budaya, kecerdasan teknologi, kecerdasan politik, dan kecerdasan ekonomika merupakan sesuatu yang sangat penting maknanya di atas pengembangan kecerdasan belajar (learning intelligent).

Dalam wadah rumah tangga atau keluarga sanggah/pemerajan adalah parhyangan yang berfungsi sebagai jiwa keluarga, sedangkan anggota keluarga adalah pawongan sebagai kekuatan/prana rumah tangga, dan karang atau areal rumah adalah palemahan. Di sanggah/pemerajan Tuhan dipuja sebagai Bhatara Guru yang memiliki kekuasaan menuntun semua anggota keluarga menjadi cerdas, terampil, arif, dan bijaksana. Kebahagiaan di dalam rumah tangga adalah perwujudan harmonisasi antar anggota keluarga (kakek/nenek, ibu, bapak, anak/cucu), antara anggota keluarga dengan sanggah/pemerajan, dan antara anggota keluarga dengan lingkungan dan bangunan rumah. Rumah menurut masyarakat Bali tidak sekadar sebagai tempat istirahat (house) tetapi sebuah home lingkungan terkondisi penuh nilai budaya tempat berlangsungnya proses pendidikan, pengembangan, dan pembudayaan kompetensi.

Dalam wadah desa pakraman, kahyangan tiga, yaitu Pura Desa sebagai tempat pemujaan Bhatara Brahma, Pura Puseh sebagai tempat pemujaan Bhatara Wisnu, dan Pura Dalem sebagai tempat pemujaan Bhatara Siwa, adalah parhyangan yang merupakan jiwa dari warga desa pakraman. Segenap warga desa pakraman adalah pawongan dan batas-batas wilayah desa pakraman dengan keseluruhan bangunan dan alam yang tumbuh adalah palemahan. Pemujaan kahyangan tiga dilandasi penguatan ajaran Tri Kona dan Tri Guna mengarahkan warga desa pakraman untuk selalu aktif kreatif sekala-niskala mengembangkan gagasan-gagasan, melakukan program aksi yang bermanfaat bagi kebahagiaan warga desa pakraman (jana hita-jagat hita), membangun alam lestari (butha hita). Desa pakraman memberikan penguatan identitas jati diri.

(Dr. Putu Sudira, MP. Dosen Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta; lahir di Desa Nagasepaha Buleleng).

Tidak ada komentar:

Posting Komentar