Yayasan Dharmasastra Manikgeni

Kantor Pusat: Jalan Pulau Belitung Gg. II No. 3 - Desa Pedungan - Denpasar BALI 80222. Telepon & Faks: (0361) 723765
HP 081 338 629 606 -- 082 146 000 640 Diterbitkan oleh: Yayasan Dharmasastra Manikgeni

Selasa, 06 Juni 2017

Mengenal Makhluk Surgawi Ghandarwa, Yaksha, dan Raksasa

Dalam Purana dan Itihasa disebutkan berbagai jenis makhluk selain manusia, seperti yaksha, gandharwa, apsara, raksasa, naga, dan lain-lain. Mereka disebutkan  diberkati dengan kekuatan sihir tertentu.

Makhluk dengan struktur tubuh halus tersebut disebutkan memiliki kemampuan gaib, meliputi:  mampu muncul dan hilang sesuka hati, kemampuan untuk terbang di udara dengan atau tanpa menggunakan kendaraan udara, pengetahuan tentang pesawat terbang atau vimana,  kemampuan untuk berubah bentuk sesuka hati,  kemampuan untuk membaca pikiran orang, pengetahuan tentang planet-planet lain yang dihuni seperti Bumi, dan kemampuan untuk mempengaruhi kekuatan alam.
Dalam Itihasa Mahabharata disebutkan Ghandarwa dengan nama Chitrangada dalam Mahabharata dikisahkan bertarung dengan Chitrangada manusia (putra Santanu dengan Setyawati) yang dimenangkan oleh Ghandarwa. Sementara itu makhluk dari golongan Yaksha yang juga ditemukan pada Itihasa Mahabharata disebutkan berdialog tentang dharma dengan Yudhistira di tepi sebuah danau di tengah hutan sebagai syarat sebelum Yudhistira diizinkan mengambil air dari danau tersebut. Demikian juga pada Itihasa yang sama sebelumnya dikisahkan Bhima ditenggelamkan oleh Duryodhana di sebuah sungai hingga Bhima terdampar di negeri para naga. Lalu, siapakah makhluk-makhluk tersebut?
  Ravi Srivasta menyebutkan Gandharwa merupakan sejenis makhluk dengan kemahiran khusus bermusik di sistem planet atas, sementara gadis-gadisnya sebagai penari disebut Apsaras. Mereka bisa bernyanyi dengan indah dan bisa menarik perhatian pikiran dewa-dewa surgawi. Golongan makhluk surgawi ini  agak kurang kuat dibandingkan dengan para dewa. Mereka digambarkan berupa ganteng, punya senjata cemerlang, dan memakai baju harum. Mereka sering mengganggu urusan pria dan tampil dalam banyak cerita, karena ikut ambil bagian dalam peperangan di dunia fana. Namun demikian, mereka ini tidak abadi, meski mereka menjalani hidup yang sangat lama.
Berbeda dengan para dewa mereka tidak disembah, mereka terkadang dikatakan berada di swargloka, namun beberapa sumber menempatkan tempat tinggal mereka sebagai Gandharvaloka. Mungkin karena sifatnya yang agak sembrono, baik apsara dan gandharvas sering kali bertabrakan dengan orang bijak yang lebih tenang dan dikutuk oleh mereka untuk dilahirkan di bumi sebagai pohon, hewan, atau makhluk cacat, dapat ditebus setelah ribuan tahun oleh sentuhan atau anugerah dari titisan  Tuhan yang berinkarnasi atau  manusia suci.
Apsara adalah penyanyi, penari,  sedangkan gandharvas adalah musisi. Mereka juga terlihat tinggal di pohon, seperti beringin dan buah ara suci, dan dimohon untuk memberkati prosesi pernikahan. Mereka sangat cantik, dan karena bisa menyebabkan gangguan mental, mereka adalah makhluk yang harus ditakuti. Orang yang ingin menjadi cantik suka  menyembah penghuni planet indah kediaman para Gandharva, dan seseorang yang menginginkan istri yang baik harus menyembah Apsaras dan gadis-gadis keluarga  Urvasi di kerajaan surgawi.
Dalam epos dan Puranas ini disebutkan makhluk-makhluk tersebut sebagai anak yang lahir dari Rishi Kashyapa Rishi dan istrinya. Kashyapa adalah manusia, tetapi istrinya melahirkan makhluk yang berbeda. Kashyapa mungkin telah melahirkan spesies makhluk yang berbeda setelah banjir besar yang disebutkan dalam Matsya Purana.


Rasionalitas untuk  mempertimbangkan cerita itu secara harfiah bahwa bisa jadi mereka ini merupakan cikal-bakal atau nenek moyang suku-suku tertentu, misalnya Gandharvas sangat mirip dengan orang-orang yang tinggal di Gandhara (sekarang Kandahar) dalam atribut fisik serta pengetahuan mereka tentang musik dan perkembangbiakan kuda.
Yaksha, adalah satu jenis makhluk lainnya di planet atas yang seharusnya serupa dengan suku dari tanah di atas hutan Naimishha, seperti pegunungan Gandhamadana (sekarang Uttarakhand dan Nepal) Vanars diperkirakan berasal dari dandakaranya (Goa, Maharashtra dan Karnataka) sementara Nagas adalah sebuah suku yang tersebar di hutan-hutan di pusat India.
Sementara itu menurut Debarati Kundu, sosok yang disebut Gandharvas, Apsara, Rakshas, Asura, Yakaba, dan Vanara, mereka semua manusia dengan berbagai kemampuan Tantra. Jenis-jenis makhluk tersebut memang secara umum telah dicitrakan sebagai “makhluk surgawi”, namun bila dianalisis  lebih rinci semuanya mewakili simbol-simbol kelompok manusia nyata. Mereka itu menggambarkan bagian-bagian marjinal yang berbeda dari masyarakat pada umumnya yang memiliki hubungan mendalam dengan apa yang disebut pusat kekuasaan di epos Ramayana dan Mahabharata dan di berbagai Purana. Cara hidup mereka berbeda dari bagian masyarakat India yang terdidik dan beradab, yang menyebabkan mereka dipandang baik sebagai makhluk super (misalnya Gandharvas), atau sebagai kekuatan jahat (misalnya, Nagas).
Namun, sebuah epos  tidak akan berwarna-warni tanpa kehadiran bagian masyarakat ini. Mereka
juga menemukan tempat mereka dalam Buddhisme dan Jainisme, terlepas dari Hinduisme. Gandharvas: Mereka dianggap sebagai penyanyi selestial dan juga bertindak sebagai penjaga Somarasa yang terkenal di istana para dewa. Mereka adalah keturunan Kashyapa dan istrinya Arishta. Dalam banyak kesempatan, Gandharvas telah digambarkan sebagai pemimpin kehidupan yang lebih terbuka, terutama dengan Apsaras, yang merupakan istri atau gundik mereka. Di Mahabharata, Arjuna telah digambarkan sebagai teman dekat Gandharvaraj Angarparna (juga dikenal sebagai Chitrasena), yang mengajarinya seni musik dan tari. Ramayana berbicara tentang seorang Gandharva bernama Danu, yang dikutuk menjadi Rakshasha Kabandha, namun akhirnya terbebas dari kematiannya di tangan Sri Rama.
Apsaras: Mereka awalnya dianggap sebagai selestri wanita yang mewakili semangat awan dan  air (Ap berarti air dalam bahasa Sanskerta). Mereka adalah pelacur di istana para dewa yang berulang kali dikirim untuk mengganggu pertengkaran orang bijak yang berbeda. Banyak tokoh penting dalam epos telah lahir dari Apsaras, seperti Drona (dari Gritachi), Kripa (dari Janapadi), Shakuntala (dari Menoka). Wanita-wanita ini terkenal karena meninggalkan anak-anak mereka saat lahir dan kembali ke tempat tinggal surgawi mereka. Arjuna menjadi kasim karena dikutuk oleh Urvashi, saat dia menolak rayuannya.
Yakshas: Mereka dianggap sebagai roh alami yang menjaga kekayaan tersembunyi di bawah bumi. Mereka juga dewa-dewa perlindungan hutan. Selama waktu mereka di hutan, satu Yaksha membunuh empat Pandawa selain Yudhistira, dan yang terakhir harus menjawab semua pertanyaannya dengan benar untuk mendapatkan kembali kehidupan salah satu saudara laki-lakinya. Fakta bahwa dia memilih Nakula sehingga setidaknya satu anak dari Kunti dan Madri akan hidup terkesan dengan Yaksha, dan dia mengembalikan kehidupan semua saudara laki-lakinya.
Rakshashas (juga disebut Daityas): Mereka sebenarnya adalah saudara tiri para dewa. Rakshashas berasal dari Kashyapa dan istrinya Diti. Kenyataannya mereka mungkin adalah penghuni hutan yang kadang-kadang mempamerkan kanibalisme. Selain kuat, mereka juga ahli sihir. Mahabharata penuh dengan deskripsi tentang Rakshash putra Bhima yang disebut Ghatotkacha. Ada  Rakshashas jahat dan baik, dan mereka juga bertempur sebagai tentara dalam perang Kurukshetra.
Vanaras: Mereka adalah penduduk di tanah di sisi lain Vindhyas (di luar yang disebut Aryavarta), kebanyakan di sebagian besar Andhra Pradesh. Tempat itu dihuni oleh suku-suku seperti Shabar, Chuchuk, Pulinda, dan lain-lain. Sebenarnya, suku-suku ini telah disebutkan di Aitareya Brahmana. Kemudian, mereka juga membentuk bagian dari tentara Duryodhanas.
Suku beruang: Kisah yang sangat menarik mengenai Krishna tertanam dalam kisah suku beruang yang berada di dekat pegunungan Vindhya. Krishna menikahi Jamvabati, putri Jambavan, raja suku yang menggunakan totem beruang. Jambavan mendapat permata Syamantaka yang terkenal dari singa, singa itu pada akhirnya memperolehnya setelah membunuh Prasena, seorang Yadava. Krishna dituduh oleh Yadavas yang lain yang mendalangi pembunuhan Prasena untuk meletakkan tangannya di atas permata itu. Untuk membersihkan namanya, dia mengidentifikasi keadaan yang menyebabkan kematian Prasena, menemukan permata tersebut dengan melawan Jambavan, dan menikahi Jambavati.
Nagas: Mungkin yang paling menarik dari klan yang terpinggirkan. Sebenarnya, Mahabharata diceritakan oleh Vaishampayana di Sarpa Satra Yajna dari Raja Janmejaya, yang dilakukan untuk membalas pembunuhan ayahnya Raja Parikesit oleh ular Takshaka. Orang-orang Nagas sebenarnya adalah suku pemuja ular asli (sebenarnya, pemujaan ular masih populer di berbagai belahan India, di mana orang-orang menyembah Devi Manasa), yang telah menghadapi kekejaman orang-orang beradab selama berabad-abad (seperti Kandhiva Episode Dahana), dan akhirnya memutuskan untuk membalas dendam dengan membunuh Parikesit. Nagas akhirnya diselamatkan oleh orang bijak Astika, yang merupakan anak dari Devi Manasa dan manusia bijak Jaratkaru.
Meskipun memiliki hubungan yang tidak bersahabat dengan keluarga Kuru, mereka juga masuk dalam hubungan pernikahan dengan mereka, seperti istri Naga Arjuna, Ulupi. Dia menghidupkan kembali Arjuna dari ambang kematian setelah dia dikalahkan dalam pertempuran di tangan anaknya sendiri Babruvahana.
(Putrawan, dirangkum dari berbagai sumber).

Tidak ada komentar:

Posting Komentar