Yayasan Dharmasastra Manikgeni

Kantor Pusat: Jalan Pulau Belitung Gg. II No. 3 - Desa Pedungan - Denpasar BALI 80222. Telepon & Faks: (0361) 723765
HP 081 338 629 606 -- 082 146 000 640 Diterbitkan oleh: Yayasan Dharmasastra Manikgeni

Sabtu, 18 Februari 2017

Makna Senjata Trisula Dewa Siwa

Dewa Siwa digambarkan mengenakan beberapa atribut, di antaranya bulan sabit di kepala Dewa Siwa, simpul rambut yang bergelung, memegang tongkat trisula dengan gendang kecil bernama damaru, mengenakan seekor ular cobra di lehernya, dan atribut lainya.

Trisula adalah tombak bergigi tiga sebagai lambang tiga sifat Siwa sebagai pencipta, pemelihara, dan pelebur dari alam semesta beserta isinya. Sementara itu di bhuwana alit atau dalam tubuh manusia, trisula dihubungkan dengan trinadi, yaitu tiga simpul syaraf dalam badan astral yang terdiri dari ida, pinggala, dan susumna. Pada bagian lain trisula juga melambangkan kejayaan.
Memajang senjata suci Trisula di tempat pemujaan Siwa tidaklah sekadar benda simbolik, karena kehadiran Trisula tersebut hendaknya membangkitkan ingatan dan semangat sadhaka untuk mengenali Trisula dalam dirinya dan menjadikannya jalan untuk meningkatkan kualitas spiritual.
Menurut Swami Satyananda yang diambil dari www.yogamag.net, nadi, chakra dan distribusi prana menurut yoga, tantra dan ilmu kundalini, prana seharusnya berasal pingala nadi. Dalam kerangka sumsum tulang belakang, ada tiga saluran yang dikenal sebagai nadi dalam yoga. Satu disebut ida, yang lain adalah pingala dan yang ketiga adalah sushumna. Ida nadi mewakili energi mental, pingala mewakili prana atau energi prana dan sushumna mewakili semangat atau kesadaran spiritual. Ketiga nadi berasal chakra Muladhara, yang terletak di perineum atau leher rahim.
Pingala nadi mengalir ke kanan dari Muladhara dan terus menyeberang ida di setiap chakra semua jalan sampai ke ajna. Ada enam chakra melalui mana pingala melewati nadi. Yang pertama adalah chakra Muladhara dari mana ia berasal. Yang kedua adalah swadhisthana dimana nadi melintasi ke kiri. Yang ketiga adalah chakra Manipura dimana nadi melintasi ke kanan. Dan keempat adalah anahata dimana nadi melintasi ke kiri. Kelima adalah vishuddhi dimana nadi melintasi ke kanan dan keenam adalah ajna, dimana nadi berakhir dari kanan.


Demikian pula, ida nadi juga melintasi di setiap chakra tetapi dalam urutan terbalik. Setiap calon yoga tulus harus memiliki pemahaman yang jelas dari jalur tiga nadi utama tersebut.
Pingala nadi adalah saluran distribusi untuk prana dalam tubuh, dan dari masing-masing chakra prana disebarluaskan ke setiap organ tubuh. Dari swadhisthana energi prana didistribusikan ke sistem genito-kemih. Manipura Chakra memasok prana untuk sistem pencernaan dan anahata memasok sistem pernapasan dan kardiovaskular. Dari vishuddhi, distribusi berlangsung ke telinga, mata, hidung dan tenggorokan, dan chakra ajna adalah distributor energi melalui mana otak manusia diberi makan. Bahan bakar hidup
Prana bukan hanya sebuah konsep filosofis; itu adalah dalam setiap arti substansi fisik. Sama seperti gelombang radioaktif atau elektromagnetik ada meskipun kita tidak dapat melihat mereka, dengan cara yang sama, dalam tubuh fisik ini, ada gelombang prana dan bidang prana. Sekarang, kita masing-masing memiliki jumlah tertentu dari prana dalam tubuh fisik kita dan kita memanfaatkan ini dalam perjalanan hari ke hari kegiatan kita sepanjang hidup. Ketika prana kita  berkurang, maka sakit akan merasuk, dan ketika kita memiliki banyak prana, setiap bagian dari tubuh dalam kesehatan yang sempurna. Jika kita memiliki kelebihan prana, dapat ditularkan kepada orang lain untuk penyembuhan atau magnet.
Prana dari dalam dapat dirangsang oleh praktek pranayama dan dengan demikian meningkat menjadi kuantum yang lebih besar. Otak membutuhkan prana maksimum, dan untuk latihan meditasi, itu membutuhkan pasokan meningkat. Oleh karena itu kita perlu  berlatih pranayama sebelum memulai latihan meditasi kita. Jika kita tidak dapat menyediakan banyak bahan bakar prana ke otak, pikiran menjadi sangat gelisah dan terganggu. Ketika otak menerima pasokan kekurangan dari prana, Anda menderita depresi saraf atau gangguan saraf. Maka seluruh tubuh berkeringat, ada gemetar di setiap organ, Anda tidak dapat berdiri, pikiran Anda goyah dan Anda terus berpikir pikiran negatif. Anda bahkan tidak bisa tidur dan Anda tidak ingin berbicara atau berpikir. Situasi  ini menunjukkan bahwa otak hanya menerima jumlah yang sangat kecil dari prana.

Teknik Meningkatkan Prana
Anda tidak harus berpikir bahwa hanya dengan berlatih pranayama kecil Anda mengirim banyak prana ke otak. Proses pasokan dan asimilasi prana ke dalam otak sangat rumit. Otak adalah instrumen halus dan hanya dapat diperkaya dengan bentuk halus dari prana, bukan bentuk kotor. Oleh karena itu, ketika Anda berlatih pranayama, Anda akan harus mengkonversi prana menjadi kekuatan halus.
Bernapas yang dalam saja tidak cukup untuk merangsang prana. Dengan bernapas dalam-dalam, Anda merangsang sistem pernapasan Anda dan sirkulasi darah, tetapi jika Anda bisa memeriksa otak pada waktu itu, Anda akan melihat bahwa itu setidaknya terpengaruh.  Ketika Anda berlatih pranayama dengan konsentrasi, seperti yang ditunjukkan oleh studi ilmiah, gelombang otak mengalami perubahan yang signifikan dan sistem limbik juga dipengaruhi secara positif. Sadar dan bawah sadar bernapas.
Otak dapat dibagi menjadi dua bagian-otak frontal dan otak posterior. Otak posterior adalah otak naluriah yang telah kita warisi melalui inkarnasi hewan. Otak frontal adalah pusat kesadaran keseluruhan. Ketika Anda bernapas tanpa kesadaran, nafas terdaftar di otak posterior, tetapi ketika Anda menyadari bahwa Anda bernapas dan Anda sadar menyaksikan seluruh proses, maka terdaftar oleh otak sadar, otak frontal. Perbedaan ini tampaknya sangat sederhana, tapi efeknya sangat besar. Sepanjang hidup, Anda bernapas secara tidak sadar, seperti binatang, anak-anak dan kebanyakan orang lain lakukan, kecuali untuk beberapa yang sudah mulai berlatih yoga. Sekarang, dalam setiap kasus, aliran prana sedang didaftarkan di otak posterior seakan komputer. Saat Anda menyadari pernapasan Anda dan Anda mulai melakukan dan mengontrol nafas dalam mode tertentu, segera otak frontal register pengaruh.
Fakta ini telah diungkapkan oleh eksperimen ilmiah dan telah membawa kita pada kesimpulan berikut. Pernapasan sadar memiliki efek yang sama sekali berbeda pada otak dibanding pernapasan bawah sadar. Melalui pernapasan sadar kita pasti mampu untuk memberi makan seluruh tubuh dengan prana, tapi kita tidak dapat menyediakan otak dengan prana cukup untuk evolusi dan pertumbuhan. Melakukan prana ke otak dalam rangka untuk meringankan penyakit otak, dalam rangka untuk mengembangkan kapasitas laten, otak atau untuk memulai evolusi otak, kita tidak bisa hanya bergantung pada cara kita telah bernapas di masa lalu. Inilah alasan mengapa berbagai bentuk pranayama dipraktekkan.
Ketika Anda berlatih pranayama, prana dirangsang di daerah yang lebih rendah dari tubuh, tetapi Anda harus memiliki sarana memaksa energi prana untuk naik. Entah bagaimana, Anda harus membuat kekuatan negatif yang akan mendorong energi prana melalui sumsum tulang belakang. Untuk alasan pranayama ini harus dilakukan dalam koordinasi dengan bandhas tertentu.
Tiga bandhas yang dimasukkan ke dalam praktek pranayama adalah jalandhara bandha, Uddiyana bandha, dan mula bandha. Ketiganya membuat kekuatan negatif seperti kekuatan mendepak digunakan untuk mengambil air dari sumur. Ada dua kekuatan yang digunakan untuk memompa air-kekuatan mengisap dan kekuatan mendepak. Ketika kita berlatih pranayama dengan bandhas, kita menempatkan kekuatan mendepak ke dalam tindakan. Jadi, melalui pranayama Anda menghasilkan prana di wilayah bawah tubuh, maka dalam rangka untuk mengalirkannya ke otak Anda harus latihan pertama mula bandha, maka uddiyana bandha, dan akhirnya jalandhara bandha.
 Mula bandha adalah kontraksi perineum, uddiyana bandha adalah kontraksi otot-otot perut dan jalandhara bandha adalah penguncian dagu terhadap sternum. Prana kemudian dilakukan ke otak dengan bantuan sistem peredaran darah halus. Jaringan pembuluh melalui mana darah beredar bukan hanya susunan tabung berongga. Ini adalah generator dan distributor prana juga. (tra)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar