Yayasan Dharmasastra Manikgeni

Kantor Pusat: Jalan Pulau Belitung Gg. II No. 3 - Desa Pedungan - Denpasar BALI 80222. Telepon & Faks: (0361) 723765
HP 081 338 629 606 -- 082 146 000 640 Diterbitkan oleh: Yayasan Dharmasastra Manikgeni

Sabtu, 20 Mei 2017

Mewujudkan Ruang Suci di Lahan Sempit

Pada Sabtu petang, jam 18.00. tanggal 22  April 2017 lalu, bertempat di Pesraman Ghanta Yoga, Jalan Rwa Bhineda, By Pas Ngurah Rai, Kesiman, Denpasar diselenggarakan semiar bertema “Realisasi Asta Kosala Kosali Pada Lahan Sempit, Mungkinkah?”  Di antara banyak diskusi yang berkembang dalam seminar tersebut adalah, bagaimana mengelola ruang suci atau membangun sanggah di lahan sempit, misalnya merajan di lantai atas sebuah rumah.

Selanjutnya......

Setelah Diputus Bebas di MA, Siap Ngiring Sesuhunan

Setelah lama tidak terdengar kabarnya, tokoh Hindu Prof. Dr. I Made Titib, Ph.D., kini dikabarkan sudah menerima keputusan hukum terkait dengan korupsi dana punia IHDN. Pada tingkat kasasi, di Mahkamah Agung (MA),  MA memutuskan bahwa surat dakwaan penuntut umum batal demi hukum atau dinyatakan tidak diterima alias NO (Niet Ontvankelijk verklaard). Kepastian itu disampaikan koordinator Tim Pengacara Prof. Titib,  I Wayan Bagiarta, S.H.,M.H. di Amlapura, April 2017 lalu.

Selanjutnya......

Ratu Kidul Kini Menjaga Pantai Bali

Ada sebuah pura yang besarnya terbilang lumayan. Letaknya di pinggir laut. Karena letaknya yang demikian, maka sangat baik unutuk menyepi atau meraih ketenangan. Meski demikian, jarang orang bisa melihat pura ini. Mengapa demikian? Ya, karena letaknya yang berbatasan dengan laut itu menyebabkan akses untuk melihat pura tersebut setiap saat menjadi terkendala. Apakah tidak ada jalan yang dibuat untuk menjangkau pura tersebut? Apakah pura itu terletak di daerah perbatasan yang terpencil? Tidak. Pura itu masih berada di wilayah Provinsi Bali. Namun terletak di pulau tak berpenghuni. Tidak ada jalan beraspal. Karena itu, sepeda atau sepeda motor juga tak ditemukan di sana. Apalagi mobil.

Selanjutnya......

Galungan Sebagai Jembatan Hidup Manyama Braya

Oleh I Nyoman Agus Sudipta, S.Pd., M.Si

Setiap 210 hari sesuai dengan kalender Hindu di Bali tepatnya pada hari Buda (rabu) Kliwon wuku Dunggulan umat Hindu merayakan hari kemenangan dharma melawan adharma. Hari raya ini dikenal dengan nama Galungan yang prosesi pelaksanaannya berkaitan dengan Tumpek Wariga. Pada saat perayaan Tumpek Wariga segala jenis tanaman diberikan sesaji dan didoakan, agar pada saat Galungan mampu memberikan hasil berupa daun, bunga dan buah yang dapat dimanfaatkan.

Selanjutnya......

Aspek Musikologis Gong Suling

Oleh I Made Yasa

Gong Suling, sesuai dengan namanya maka mudah ditebak, bahwa instrumennya sebagian besar terdiri dari suling berbagai ukuran. Instrumen suling  berbagai ukuran ini, terbuat dari bambu (tiying buluh). Kemudian dilengkapi dengan instrumen lainya seperti sepasang kendang, tawa-tawa, ceng-ceng, klenang, kempur dan gong, maka menjadi suatu perangkat gamelan yang diberi nama Gong Suling.

Selanjutnya......

Tujuh Rahasia Tumbuh Lebih Muda

Oleh Deepak Chopra, MD

Beberapa dekade yang lalu, obat konvensional memandang tubuh sebagai mesin yang bagiannya pasti akan rusak sampai tidak bisa diperbaiki lagi. Sebagai seorang mahasiswa kedokteran, saya mengetahui bahwa reaksi kimia acak menentukan semua yang terjadi di dalam tubuh, pikiran dan tubuh terpisah dan independen satu sama lain, dan gen menentukan kesehatan dan umur kita.

Selanjutnya......

Mengkritisi Biaya Yadnya

Warga Desa Adat Culik, Kecamatan Abang, Karangasem, mengadukan panitia karya ngenteg linggih Pura Dalem setempat karena diduga ada unsur penggelembungan biaya upacara yadnya. Persoalannya sampai masuk ke ranah hukum, jarang-jarang kasus begini terjadi. Ngenteg linggih itu menghabiskan biaya Rp 3,142 milyar. Yang menarik mereka membandingkan dengan ngenteg linggih desa tetangganya yang cuma menghabiskan biaya Rp 1,05 milyar.

Selanjutnya......